Wednesday, June 27, 2007

Re"fresh"ment dan Re"branding" Diri


Bandar Baharu, Kedah : Waktu Dhuha, ini saya ingin mengajak diri ini dan tetamu ziarah semua bersama-sama kita refreshment dan rebranding diri dan jiwa kita ini. Tatkala saya menulis ini, ada insan-insan yang meraung derita, menagih simpati. Pagi ini saya sempat menziarahi blog-blog sahabat dan halaman-halaman di dunia cyber ini, yang rata-rata nya membicarakan pelbagai isu masalah umat di dalam dan luar negara kita. Hati ini sayu...menatapi kata-kata ehsan, kata perjuangan dari rakan-rakan blog ini yang berkomentar berkenaan dengan 1001 wajah suka duka umat Islam di dunia.


Berbalik bicara kepada diri ini, saya mulai terpanggil di dalam benak hati ini tentang soal perjuangan kepada anak bangsa terutama anak-anak Umat Islam. Lebih saya fokuskan lag kepada golongan muda remaja, belia belasan tahun. Aduh, pelbagai kompilasi hidup yang kita lihat hari ini. Tidak selesai dengan isu mat-minah rempitnya, dadah, gam, daun ketum, buli, rogol, gengster dan sebagainya yang mempunyai talian "adik-beradik" dengannya.


Terkedu saya memikirkan di manakah hilangnya "sirna jatidiri" golongan muda remaja Islam ini paling utamanya yang berada di ranking paling top dalam gejala negatif remaja pada hari ini. Pelbagai program telah dibuat...kempen sana-sini dan "macam-macam ada", tapi "ibarat meminjam kata-kata seorang yang popular lagi terkenal Saudara Karam Singh Walia " bagai mencurah air di daun keladi", "harapkan pagar, pagar makan padi" itulah beberapa nukilan kata-kata yang saya "pinjam" darinya.


Duduk termenung di meja pejabat ini, terngiang-ngiang di telinga saya kata-kata semasa di zaman belajar di kampus, " Suara Mahasiswa, Manifestasi Masyarakat", "Mahasiswa Aspirasi Masyarakat", "Dari Kampus ke Lapangan Umat" dan sebagainya yang membangkitkan "darah" perjuangan seorang mahasiswa yang menggelarkan diri sebagai "aktivis masyarakat kampus". Semua ini dapat kita dengari dan lihat tatkala berlangsungnya Pilihanraya Kampus dan sebagainya. Sekarang, di mana suara-suara itu menghilang? Saya tidak menafikan bahawasanya "suara" itu menghilang semuanya, saya percaya dan lagi yakin "suara-suara" ini masih terus segar dan menyusuri denai-denai arus kehidupan kita untuk dulu, kini dan selama-lamanya. Teruskan obor perjuangan kalian wahai semua sahabatku, walau dimana kalian semua dicampakkan. Saya memberikan lontaran semangat ini buat diri saya juga dan pada "suara-suara" yang sama-sama mencari matlamatnya yang satu itu!


Ayuh, bersama-sama kita menadahkan doa kepadaNYA yang Maha Kuasa, agar ditetapkan hati-hati ini bersama dengan pejuang-pejuang agamaMU,hati-hati ini memohon ampun dariMU,hati-hati ini banyak dosa kepadaMU...Ya ALLAH, bantulah hati-hati ini dalam perjalanan hidup ini..

Saya mengajak diri saya dan tetamu ziarah sekalian, tetapkan dalam hati, kembalikan "kebaikan" yang ada dalam diri kita, semoga terus "menyala" cahaya dalam jiwa ini bersama kalimah yang Maha Agung, La Illaha Illallah.....Allahuakhbar!


1 Comments:

Blogger Hasif said...

Salam
Menarik apa yang dibincangkan oleh saudara. bole hsaya tanya saudara sekarang menganajr di mana?
saya juga tinggal di Seberang Perai Selatan?
boleh kita jumpa sembang-sembang.sila e mail saya fitrion@gmail.com

4:03 PM  

Post a Comment

<< Home